Pengertian Variabel Penelitian Jenis Jenis | Contoh | Cara 2019

Pengertian Variabel Penelitian – Penelitian yaitu sebuah cara kerja ilmiah dan sistematis untuk mengenal seluruh sesuatu yang diharapkan.

Hasil dari kesibukan ini dapat dimanfaatkan untuk masyarakat atau diwujudkan referensi untuk cara kerja berikutnya. Banyak bagian yang mesti dipandang.

Salah satunya mengenai obyek yang akan diteliti yang lebih kerap kali disebut dengan variabel penelitian. Bila tanpa ini karenanya cara kerja penelitian tak berjalan.

Sebab tahap permulaan yang mesti dilakukan yaitu memutuskan variabel yang akan diobservasi.

Pengertian Variabel Penelitian 2019

variabel bebas terikat dan kontrol

Arti variabel dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dapat diubah, diubah, diubah (tentang harga, kualitas, dll.).

Kebanyakan ahli mendefinisikan variabel penelitian sebagai kondisi di mana peneliti memanipulasi, mengendalikan, atau mengamati.

Beberapa ahli juga mendefinisikan apa yang disebut variabel yang merupakan semua hal yang akan menjadi subjek observasi penelitian.

Dapat dijelaskan dari dua makna di atas bahwa variabel penelitian mencakup faktor-faktor yang berperan dalam proses penelitian itu sendiri.

Variabel penelitian ini sangat tergantung pada landasan teori dan kejelasannya, yang telah dikonfirmasi oleh hipotesis penelitian. Oleh karena itu, jika dasar teori penelitian berbeda, hasil variabel juga akan berbeda.

Maka Anda perlu mengidentifikasi, mengklasifikasikan, dan mengidentifikasi variabel yang ingin Anda gunakan. Mempelajari luas dan luasnya variabel juga dapat menentukan jumlah variabel yang akan digunakan.

Ada perbedaan dalam variabel antara ilmu ekstraksi dan ilmu sosial. Dalam ilmu ekstraksi, variabel yang digunakan biasanya mudah diketahui karena bisa dilihat dan divisualisasikan.

Variabel dalam ilmu sosial adalah abstrak dan karenanya sulit untuk dicapai dalam kenyataan. Variabel ilmu sosial berasal dari konsep yang perlu ditafsirkan dan diubah bentuknya sehingga dapat diukur dan digunakan.

pengertian variabel bebas dan terikat menurut para ahli

pengertian variabel bebas dan terikat menurut para ahli

Variabel ialah besaran yang dapat berubah dan berdampak kepada suatu momen ataupun hasil penelitian. Adanya variabel juga ikut memudahkan Anda saat mengkaji suatu keadaan sulit. Variabel juga benar-benar penting diaplikasikan terlebih pada penelitian sains, salah satunya yakni variabel bebas.

Jenis Jenis Variabel

variabel bebas terikat kontrol

Menurut sifatnya, variabel dapat dibagi menjadi empat, yaitu: Hubungan antar Variabel, Sifat Variabel, Urgensi Faktual, dan Tips Skala Pengukur. Instruksi berikut.

1. Hubungan antar Variabel

Jenis Untuk Variabel Bebas [Independent Variable]

Variabel ini memiliki pengaruh atau pengaruh variabel lain. Jadi dapat dikatakan bahwa perubahan yang diasumsikan dalam variabel ini akan menyebabkan perubahan pada variabel lain.

Misalnya, jika dalam satu penelitian akan berusaha menemukan “dampak motivasi belajar terhadap prestasi belajar siswa,” maka variabel independennya adalah “motivasi belajar.” Itu disebut variabel independen karena tidak tergantung pada variabel lain.

Variabel “prestasi belajar” tergantung pada dan dipengaruhi oleh variabel “motivasi belajar”.

Variabel bebas atau variabel bebas ini juga biasa disebut sebagai variabel stimulus, pengaruh dan prediktor. Dalam persamaan struktural, variabel independen disebut variabel eksogen.

Jenis Untuk Variabel Terikat [Dependent Variable]

Variabel dependen atau variabel dependen adalah variabel yang keberadaannya disebabkan oleh adanya variabel independen. Ini disebut variabel terkait karena kondisi atau perubahan terkait dan dapat berubah pada variabel lain.

Selain itu, variabel dependen memiliki nama lain karena perubahan tergantung pada perubahan variabel lain. Yang lain lagi menyebut variabel keluaran, standar, tanggapan, dan indogen.

Contoh variabel dependen: Jika peneliti ingin mengungkapkan “dampak motivasi belajar terhadap prestasi belajar siswa,” variabel terikatnya adalah “prestasi belajar siswa.”

Variabel ini disebut variabel dependen karena prestasi belajar siswa tinggi dan rendah tergantung pada variabel motivasi belajar.

Jenis Untuk Variabel kontrol [Control Variable]

Jenis variabel ini adalah variabel yang dibatasi dan dikendalikan, sehingga efeknya tidak memengaruhi gejala yang sedang dipelajari. Dengan kata lain, pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen tidak dipengaruhi oleh faktor eksternal yang tidak dicentang.

Dalam beberapa penelitian, variabel ini tidak secara eksplisit ditunjukkan, tetapi penelitian eksperimental. Variabel ini memerlukan kontrol yang sangat penting.

Hal ini dilakukan untuk mengurangi kompleksitas masalah yang diteliti. Selain digunakan untuk penelitian eksperimental, variabel kontrol sering digunakan ketika peneliti melakukan studi banding.

Misalnya, dampak metode pembelajaran terhadap prestasi belajar siswa. Variabel independen dalam variabel adalah metode pengajaran, dan variabel dependen adalah prestasi akademik siswa.

Variabel yang didefinisikan adalah subjek yang sama, seperti kimia. Dengan menentukan variabel-variabel kontrol ini, dimungkinkan untuk lebih jelas memahami pengaruh efektivitas mengajar terhadap prestasi belajar siswa.

2. Sifat Variabel

Variabel ini dibagi menjadi 2 kelompok, yaitu:

Jenis variabel dinamis

Variabel dinamis didefinisikan sebagai variabel yang dapat diubah berdasarkan situasi dan karakteristiknya. Variabel ini memungkinkan untuk manipulasi atau modifikasi berdasarkan tujuan yang dimaksudkan peneliti.

Perubahan ini dapat ditingkatkan atau dikurangi. Misalnya, kinerja akademik, motivasi, kinerja karyawan, dll.

Jenis variabel statis

Variabel statis adalah variabel yang memiliki atribut permanen dan tidak dapat diubah, baik dari segi keberadaannya maupun karakteristiknya. Dalam keadaan normal, fitur-fitur ini sulit diubah.

Misalnya, status sosial ekonomi, tempat tinggal, jenis kelamin, dll.

3. Urgensi Faktual

Tergantung pada pentingnya alat dalam mengumpulkan data, itu dapat dibagi menjadi dua variabel konseptual dan variabel fakta, instruksi berikut:

Variabel konseptual

Mereka dinamai variabel konsep karena mereka tidak benar-benar terlihat dan tersembunyi dalam konsep. Variabel konsep hanya dapat diketahui berdasarkan indikator yang terlihat.

Contoh variabel konseptual termasuk motivasi belajar, minat, konsep diri, bakat, kinerja, dan sebagainya. Karena tersembunyi dalam konsep, keakuratan data yang terkandung dalam variabel konsep tergantung pada keakuratan indikator berbagai konsep yang telah dikembangkan peneliti.

Variabel faktual

Tidak seperti di atas, variabel ini sebenarnya adalah variabel. Contoh yang dapat Anda lihat dalam variabel ini meliputi gen, usia, daerah asal / sekolah, agama, tingkat pendidikan, dll.

Karena sifat faktualnya, jika ada kesalahan dalam pengumpulan data, itu bukan kesalahan instrumen, tetapi responden, misalnya, responden tidak jujur ​​atau memiliki karakteristik buruk terhadap responden itu sendiri.

4. Tips Skala Pengukur

Ada sekitar empat level variabel ini, yaitu: nilai nominal, interval dan rasio, instruksi berikut:

Variabel nominal

Variabel nominal adalah variabel yang hanya dapat dikelompokkan secara individu dan diskrit berdasarkan kategori.

Variabel nominal juga bisa disebut variabel diskrit. Dari nama nominal atau nomi, itu memiliki arti nama, yang menunjukkan bahwa simbol atau label hanya digunakan untuk membedakan variabel.

Contoh variabel-variabel ini termasuk: jenis kelamin, agama, wilayah, dll. Variabel nominal juga merupakan variabel dengan perubahan paling sedikit.

Variabel ordinal

Variabel ini adalah variabel yang berbeda dalam perbedaan, level, dan urutan, tetapi tidak memiliki perbedaan jarak yang sama dan tidak dapat dibandingkan. Dalam urutan ini, ada gradien atau level, tetapi tidak semuanya dapat ditentukan sepenuhnya.

Variabel interval

Dibandingkan dengan variabel di atas, skala variabel tersebut dapat dibedakan, berlapis, dan memiliki jarak yang sama dengan unit pengukuran, tetapi kesamaannya tidak sebanding atau absolut.

Misalnya, interval, nomor raport yang diterima dari hasil pembelajaran adalah 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10, dan seterusnya. Skala peringkat untuk angka 1-10 adalah 1 unit per unit. Jarak dari 4 ke 5 sama dengan jarak dari 5 sampai 6 … dll.

Namun, angka ini tidak berarti karena angka 4 yang diperoleh siswa tidak berarti bahwa kecerdasan siswa setengah dari siswa yang menerima angka 8.

Variabel rasio

Variabel rasio adalah variabel dengan skor yang dapat dibedakan, disortir, persamaan jarak-perbedaan, dan dapat dibandingkan.

Misalnya, seseorang dengan ketinggian 50 cm adalah setengah dari orang yang tingginya 100 cm.

Variabel Bebas dan terikat

variabel bebas ialah obyek penelitian yang memberi pengaruh unsur lainnya. Pantas dengan namanya, variabel ini sifatnya bebas dan akhirnya tak diberi pengaruh oleh apa saja. Beda halnya dengan variabel penelitian yang bersifat terikat.

Akibatnya diberi pengaruh oleh obyek penelitian yang lain. Misalnya pada sebuah penelitian yang terkait dengan hasil belajar dan ketertarikan belajar. Yang menjadi obyek bebas ialah ketertarikan belajar yang memberi pengaruh hasil belajar.

Dinamis dan statis

Jikalau pada variabel bebas dan terikat lebih ditekankan kepada relasi antar keduanya. Berbeda dengan sifat obyek penelitian yang satu ini. Variabel dikatakan dinamis seandainya karakter atau jumlahnya dapat dirubah.

Umpamanya prestasi kerja, semangat belajar, dan lain-lain. Sementara yang bersifat statis artinya tak dapat dirubah seperti nama, tipe kelamin, pengajaran dan sebagainya.

Konseptual dan Faktual

Variabel merupakan cara kerja mengolah obyek yang kongkrit ataupun absurd yang tujuannya untuk menerima hasil penelitian. Level kesibukan yang meneliti obyek menurut konsep yang telah ada dinamakan Konspetual.

Sementara bila variabel telah kongkrit ada semenjak dahulu, karenanya disebut faktual. Keduanya mempunyai karakter yang saling berlawanan. Teladan variabel penelitian hal yang demikian umpamanya motivasi belajar dan usia.

Motivasi belajar bersifat konseptual walaupun usia merupakan sesuatu yang faktual cocok dengan kondisi sebetulnya ketika hal yang demikian.

Aktif dan Atribut

Ada variabel penelitian yang dapat dimanipulasi dan ada pula yang tak. Kalau menilik dari anggapan Kidder yang mengungkapkan bahwa variabel penelitian yaitu sebuah hasil yang diperoleh oleh peneliti sesudah menarik rangkuman dari progres yang dijalankan.

Dapat kita bagi variasi variasi penelitian menjadi 2. Kalau objeknya dapat dimanipulasi, dimasukkan dalam variabel aktif. Tetapi apabila sifatnya tak dapat dirubah karenanya disebut dengan atribut.

Contoh Variabel Bebas dalam Matematika

variabel bebas dan terikat

Di bidang penelitian matematika, Anda dapat menemukan keberadaan variabel independen dan dependen dalam persamaan matematika. Contohnya adalah sebagai berikut:

Y = 5 + 3x

Dalam persamaan, y digunakan sebagai variabel dependen, karena nilai y tergantung pada nilai x. Semakin besar nilai x, semakin besar nilai y. Sebaliknya, semakin kecil nilai x, semakin kecil nilai y.

Oleh karena itu, variabel dependen dalam matematika dapat diartikan sebagai nilai yang nilainya berubah karena pengaruh perubahan nilai sistem.

Nilai x mempengaruhi nilai y. Oleh karena itu, x bertindak sebagai variabel independen. Dalam hal ini, ia ditafsirkan sebagai input yang bebas untuk mendapatkan nilainya.

Aplikasi sampel digunakan untuk analisis regresi di bidang ilmu statistik. Di dalamnya, hubungan sebab akibat antara satu variabel dan variabel lain dipelajari secara lebih mendalam.

Dalam analisis regresi, sumbu x bertindak sebagai variabel independen dan sumbu y bertindak sebagai variabel dependen. Contohnya adalah studi tentang pengaruh konten NaCl pada konten metabolit sekunder pada daun G. chinensis.

Baca juga :

Contoh Variabel Kontrol

Dalam penelitian ini, variabel independen adalah jumlah atau konsentrasi garam NaCl yang digunakan dalam percobaan. Sebagai variabel dependen, kandungan metabolit sekunder.

Saat membuat peta analisis studi, tingkat NaCl berada pada sumbu x dan konten metabolit sekunder ada pada sumbu y. Menurut regresi linier yang terbentuk, persamaan y = a + bx dapat diatur.

Cara Membuat Variabel Bebas

pengertian variabel bebas

Variabel independen adalah hipotesis yang mengubah urutan untuk mengevaluasi pengaruhnya terhadap variabel dependen (hasil). Dengan kata lain, argumen digunakan sebagai input dan variabel dependen digunakan sebagai output.

Variabel independen sebagai variabel, atau “penanganan” atau kondisi (stimulus) yang bekerja pada suatu objek. Para peneliti memilih nilai (level, jumlah, dll.) Dari “perawatan” yang diperoleh subjek. Peneliti memilih subjek mana yang menerima “pengobatan” dan objek mana yang tidak.

Jangan merasa sedih jika kita bingung tentang menentukan variabel independen dan dependen dalam ilmu sosial dan penelitian perilaku. Namun, penting bagi kita untuk mempelajari perbedaan antara variabel independen dan dependen.

karena menggunakan variabel-variabel ini untuk penelitian kerangka kerja adalah cara umum untuk mengatur elemen penelitian ilmu sosial untuk menemukan hasil yang relevan dan bermakna. Yang paling penting adalah dua alasan berikut:

Kita perlu memahami dan dapat mengevaluasi penerapan variabel-variabel ini dalam penelitian orang lain.
Kita perlu menerapkannya dengan benar dalam penelitian kita.

Variabel penelitian hanya merujuk pada orang, tempat, objek atau fenomena yang akan kami coba ukur dengan beberapa cara. Cara terbaik untuk memahami perbedaan antara variabel independen dan variabel dependen adalah memahami bahwa makna setiap variabel tersirat dalam kata yang memberitahu kita variabel mana yang kita gunakan.

Kita dapat melakukan ini melalui latihan sederhana di situs web tutorial grafis. Menggunakan kalimat “[argumen] menyebabkan [variabel dependen] berubah, dan [variabel dependen] tidak dapat menyebabkan [variabel independen] berubah”.

Masukkan nama variabel yang kami gunakan dalam kalimat dengan cara yang paling masuk akal. Ini akan membantu kami mengidentifikasi setiap jenis variabel. Jika Anda masih tidak yakin, silakan berkonsultasi dengan profesor Anda sebelum mulai menulis.

Contoh-contoh berikut menggambarkan penentuan variabel independen dan terikat dalam studi atau eksperimen, “eksperimen anti-rasisme” oleh seorang guru bernama Jane Elliott.

Eksperimen oleh guru kelas tiga bernama Jane Elliott membagi kelasnya menjadi dua kelompok: anak-anak bermata biru dan anak-anak bermata cokelat. Dia memberi anak-anak bermata biru hak istimewa ekstra dan menekankan bahwa mereka lebih unggul daripada mata cokelat yang sekarang “minoritas.”

Akibatnya, kepercayaan diri anak-anak dengan mata cokelat, penurunan kinerja akademik, dan peningkatan perilaku bullying. Namun, ketika ia kemudian menandai kelompok mata biru sebagai inferior, efek ini menunjukkan sebaliknya.

Dalam hal ini, variabel independen adalah status grup, yaitu apakah anak tersebut dalam grup khusus. Ini memiliki beberapa efek yang diamati pada anak-anak. Yang perlu diingat dalam kasus ini adalah bahwa warna mata anak bukan merupakan variabel independen. Warna mata adalah pilihan acak yang dibuat oleh guru berdasarkan rasisme dan prasangka.

Definisi Operasional Variabel

pengertian variabel bebas terikat kontrol

Definisi operasional adalah aspek penelitian yang memberi kita informasi tentang cara mengukur variabel. Definisi operasional memberi kita petunjuk tentang bagaimana mengukur variabel.

Definisi operasional adalah informasi ilmiah yang dapat sangat membantu peneliti lain yang ingin menggunakan variabel yang sama untuk penelitian. Karena berdasarkan informasi ini, ia akan tahu bagaimana mengukur variabel yang dibangun di atas konsep yang sama.

Oleh karena itu, ia dapat menentukan apakah akan terus menggunakan proses pengukuran yang sama atau jika pengukuran baru diperlukan.

Definisi operasional adalah interpretasi dari definisi variabel yang dipilih oleh peneliti. Logikanya, mungkin para peneliti dapat memiliki definisi operasional yang berbeda dalam judul makalah yang sama. DO (definisi operasi) dapat merujuk pada literatur.

HUBUNGAN VARIABEL BEBAS DAN VARIABEL TERIKAT

variabel bebas

Ada tiga hubungan antara variabel independen dan dependen, yaitu simetri, asimetri, dan hubungan timbal balik. Pertama, hubungan simetris adalah variabel yang tidak dipengaruhi oleh variabel lain.

Kedua, hubungan asimetris, yaitu, satu variabel mempengaruhi variabel lainnya. Yang ketiga adalah hubungan timbal balik, yang merupakan hubungan antara satu variabel dan yang lainnya.

Penting untuk mempelajari hubungan antara dua variabel untuk setiap proses pengakuan yang termasuk dalam kategori variabel independen atau dependen.

Perbedaan antara variabel independen dan variabel dependen adalah bahwa variabel independen dapat memengaruhi perubahan variabel dependen. Variabel dependen itu sendiri adalah variabel output yang dipengaruhi oleh variabel independen.

Variabel dependen tidak dapat dimanipulasi karena Anda harus mengamati perubahan. Sama seperti argumen yang bisa dimanipulasi.

Anda dapat melihat contoh-contoh penelitian eksperimental dalam pendidikan. Anda dapat menggunakan metode sebagai variabel terpisah untuk mengajar. Namun, dalam studi non-eksperimental, variabel independen logis dan mempengaruhi variabel dependen.

Contoh lain adalah seseorang yang suka merokok. Merokok dapat menyebabkan penyakit jantung dan kanker paru-paru. Dalam hal ini, Anda dapat menentukan variabel bebas sebagai merokok.

Variabel dependen adalah kanker paru-paru. Anda dapat menggunakan banyak ilustrasi sebagai contoh untuk memahami berbagai variabel yang akan digunakan dalam penelitian desain.

Tinggalkan komentar