Pengertian Sistem Informasi Akuntansi adalah | Tujuan, Fungsi, dan Manfaatnya

Pengertian Sistem Informasi Akuntansi

Sebelum membahas definisi sistem informasi akuntansi , Anda harus terlebih dahulu memahami sistem dan informasinya.

Apa itu sistem atau informasi?

Sistem adalah sekumpulan variabel yang saling terkait untuk mencapai tujuan tertentu. Fungsi sistem adalah untuk memfasilitasi pekerjaan yang diulang secara teratur.

Informasi mengacu pada data yang diperoleh dari domain untuk diproses dan digunakan sebagai keputusan.

Jadi, singkatnya, sistem informasi akuntansi (AIS) didefinisikan sebagai sistem informasi yang dibuat khusus untuk mempromosikan kegiatan dan segala sesuatu yang berkaitan dengan akuntansi.

Untuk informasi yang lebih terperinci, berikut ini adalah lima definisi dan pemahaman Sistem Informasi Akuntansi (AIS) berdasarkan para pakar manajemen, akuntansi dan sistem informasi:

Pengertian Sistem Informasi Akuntansi Menurut Para Ahli

Pengertian Akuntansi Menurut AICPA

Sistem Informasi Akuntansi adalah sistem informasi komputer yang memproses data keuangan terkait dengan data transaksi dalam siklus akuntansi dan menyajikannya kepada manajemen perusahaan dalam bentuk laporan keuangan.

Bodnar dan Hopwood (2010)

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah kumpulan sumber daya, orang dan perangkat, yang sebenarnya orang dan perangkat yang mengubah data keuangan dan data lainnya menjadi informasi yang berguna bagi pengguna.

Nugroho Widjajanto (2001)

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah kombinasi dari berbagai dokumen, catatan, peralatan (termasuk komputer dan peralatan, alat komunikasi, pelaksana) dan semua laporan yang dirancang untuk mengubah data keuangan menjadi informasi yang diperlukan oleh manajemen.

Mulyadi (2008)

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah organisasi bentuk, catatan, dan laporan yang dirancang untuk memberikan informasi keuangan kepada manajer kegiatan bisnis, meningkatkan informasi yang dihasilkan oleh sistem yang ada, meningkatkan kontrol akuntansi dan inspeksi internal, dan membantu meningkatkan biaya dokumen (penulisan biaya) (tulis) catatan.

Jones dan Rama (2006)

Sistem Informasi Akuntansi adalah subsite dari Sistem Informasi Manajemen.

Subsistem menyediakan informasi akuntansi dan keuangan, yang juga berisi informasi tambahan selama transaksi akuntansi reguler.

Romney dan Steinbart (2006)

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) adalah sistem yang mengumpulkan, mencatat, menyimpan, dan mengolah data sebagai informasi yang berkontribusi pada proses pengambilan keputusan.

Dari definisi lima sistem informasi akuntansi para pakar ini, dapat disimpulkan bahwa konsep sistem informasi akuntansi adalah sistem informasi berbasis komputer yang memproses data keuangan terkait dengan data transaksi dalam siklus akuntansi. Dan menyajikan keuangan kepada manajemen perusahaan dalam bentuk laporan.

Tujuan Sistem Informasi Akuntansi

Pengertian Akuntansi Secara Umum
  • Memproses dan menyimpan data untuk semua transaksi keuangan.
  • Data keuangan diproses menjadi informasi ketika membuat keputusan manajemen tentang rencana dan kontrol bisnis.
  • Mengawasi semua kegiatan keuangan perusahaan.
  • Efisiensi biaya dan waktu kinerja keuangan.
  • Menampilkan data keuangan yang sistematis dan akurat selama periode akuntansi yang sesuai.

Fungsi Sistem Informasi Akuntansi

Pengertain Akuntansi Menurut Para Ahli

Sistem Informasi Akuntansi tentu memiliki fungsi yang disederhanakan dalam akuntansi.

Beberapa fitur Sistem Informasi Akuntansi adalah:

  • Kumpulkan dan simpan data tentang aktivitas atau transaksi keuangan perusahaan.
  • Data keuangan diproses menjadi informasi ketika membuat keputusan manajemen tentang rencana dan kontrol bisnis.
  • Kontrol aset perusahaan yang efektif dan tepat
  • Mengawasi semua kegiatan keuangan perusahaan.
  • Efisiensi biaya dan waktu kinerja keuangan.
  • Menampilkan data keuangan yang sistematis dan akurat selama periode akuntansi yang sesuai.

Seperti dapat dilihat dari enam fungsi di atas, Sistem Informasi Akuntansi (SIA) dapat sangat membantu perusahaan untuk mengelola keuangannya dengan baik dan benar.

Sistem Informasi Akuntansi (SIA) tidak hanya menghemat biaya dan waktu, tetapi juga membuat keputusan yang tepat berdasarkan hasil Sistem Informasi Akuntansi (SIA), yang berdampak pada kinerja bisnis selanjutnya.

Manfaat Sistem Informasi Akuntansi

Pengertian Akuntansi Menurut AAA

Penciptaan Sistem Informasi Akuntansi (SIA) pasti akan menguntungkan penggunanya.

Berikut ini adalah lima manfaat utama Sistem Informasi Akuntansi (SIA), termasuk:

  • Memberikan atau memberikan informasi yang akurat dan tepat waktu sehingga perusahaan dapat secara efektif dan efisien melakukan kegiatan utama dalam rantai nilai.
  • Meningkatkan kualitas dan mengurangi biaya produksi produk atau layanan.
  • Meningkatkan efisiensi kinerja bisnis di bagian keuangan dan lainnya.
  • Meningkatkan kemampuan pengambilan keputusan.
  • Tingkatkan berbagi pengetahuan (transfer pengetahuan).

Seperti dapat dilihat dari lima manfaat di atas, Sistem Informasi Akuntansi (SIA) memainkan peran penting dalam keberhasilan perusahaan.

Dengan sistem informasi akuntansi (SIA) yang baik, perusahaan dapat mengoperasikan dan memproses informasi dengan lebih efisien.

Hal ini disebabkan oleh adanya kontrol keuangan, yang dapat menetapkan tujuan berdasarkan kebutuhan perusahaan.

Selain itu, Anda dapat mempertimbangkan informasi akuntansi yang dihasilkan dalam sistem, yang nantinya dapat digunakan untuk membuat keputusan tentang keuangan perusahaan atau digunakan oleh pihak luar dalam aktivitas bisnis.

Komponen Sistem Informasi Akuntansi

Fungsi Akuntansi
  • Sumber Daya Manusia Terlatih (SDM), yang biasanya memahami proses bisnis akuntansi dan keuangan, seperti akuntansi.
  • Prosedur keuangan dan akuntansi
  • Lembar data keuangan yang mencatat semua kegiatan keuangan, termasuk transaksi tunai, inventaris, piutang, aset tetap, utang, penjualan, dan biaya.
  • Perangkat lunak akuntansi, misalnya: MYOB, zahiraccounting, Oracle Finance.
  • Perangkat keras yang terhubung ke jaringan (jaringan) sebagai seperangkat komputer, dan aksesori pendukung lainnya.

Melalui penerapan sistem informasi akuntansi, data dapat diharapkan tersedia tepat waktu, dan akurat, divalidasi, dan diotorisasi dengan baik, serta sesuai dengan prosedur keuangan dan akuntansi standar atau PSAK yang diakui.

Tinggalkan komentar