PENGERTIAN DAN CONTOH HUBUNGAN INTERNASIONAL

HUBUNGAN INTERNASIONAL – Hubungan internasional adalah interaksi interpersonal antar individu atau kelompok antar negara. Memahami makna hubungan internasional sebenarnya mudah.

Apakah hubungan sosial bersifat pribadi atau berbasis komunitas. Karena itu, hubungan internasional dilakukan dalam konteks negara bangsa.

Artikel ini akan menjelaskan secara singkat definisi dan makna hubungan internasional. Diskusi juga akan mencakup model dan komponen. Penjelasan dalam artikel ini adalah ringkasan dari beberapa sumber terpercaya dan penulis dadakan yang tertarik pada penelitian global.

Hubungan internasional sering disamakan dengan kebijakan luar negeri, hubungan internasional atau politik internasional.

Ketiga istilah ini mengandung makna yang relatif mirip satu sama lain. Kami tidak repot-repot membedakannya dengan jelas.

Karena hubungan internasional itu sendiri adalah konsep umum, definisi yang lebih umum diperlukan. Apa itu hubungan internasional?

Pengertian hubungan internasional

Ketika perwakilan nasional melampaui batas-batas nasional, hubungan internasional adalah interaksi global atau interaksi manusia.

Interaksi yang terjadi sebenarnya adalah interaksi orang ke orang, tetapi mereka terjadi dalam hubungan formal antar negara. Ini adalah definisi umum yang sering diajarkan.

Pemahaman yang lebih akademis tentang kurikulum terletak pada studi tentang hubungan internasional itu sendiri. Studi internasional atau studi global adalah beberapa nama departemen akademik, dan intinya adalah tentang hubungan internasional.

Kita dapat mendefinisikan apa hubungan internasional dengan menentukan apa yang telah kita pelajari dalam perjalanan hubungan internasional. Beberapa ahli telah mengusulkan definisi berikut:

Trevor Taylor (1979) mengatakan bahwa hubungan internasional adalah disiplin ilmu yang berupaya menjelaskan aktivitas politik lintas batas.

Symon Brown (1988) berpendapat bahwa hubungan internasional adalah studi tentang pola tindakan dan respon antara negara berdaulat yang diwakili oleh elit pemerintah.

Joseph Ola (1999) mendefinisikan hubungan internasional sebagai studi tentang berbagai bentuk interaksi antar negara dalam sistem internasional.

Tiga definisi di atas mirip satu sama lain. Penelitian internasional mempelajari pola hubungan antar negara.

Latar belakang yang lebih relevan dipelajari di sini adalah politik. Interaksi antara elit politik terjadi di antara elit politik, yang merupakan perwakilan dari pemerintah negara yang bersangkutan.

Pada titik ini, kita dapat memahami makna penelitian internasional dan apa yang telah kita pelajari. Sekali lagi, pemahaman yang disampaikan di atas hanyalah contoh dari pemahaman umum. Untuk pengetahuan yang lebih spesifik, kita perlu memeriksa pola hubungan.

Contoh hubungan internasional

Sebagai salah satu negara independen di dunia, Indonesia memiliki hak untuk menjalin hubungan dengan negara-negara lain di dunia, yang merupakan bentuk partisipasi Indonesia dalam hubungan dunia. Kita dapat menyebut hubungan ini hubungan internasional.

Sejauh ini, kita mengenal dua jenis hubungan internasional, yaitu hubungan bilateral dan hubungan multilateral. Hubungan bilateral mengacu pada hubungan yang dibangun antara kedua negara untuk mencapai tujuan tertentu.

Di sisi lain, hubungan multilateral adalah salah satu hubungan internasional yang diupayakan beberapa negara untuk mencapai tujuan bersama.

Seringkali, hubungan multilateral mengambil bentuk organisasi atau komunitas internasional tertentu. Mengambil kesempatan ini, penulis ingin memberikan beberapa contoh hubungan bilateral dan multilateral di Indonesia. Tetap disini untuk diskusi selanjutnya.

Contoh Hubungan Bilateral Indonesia

Indonesia memiliki banyak hubungan bilateral dengan negara-negara di semua benua. Setidaknya 94 negara memiliki hubungan bilateral dengan Indonesia.

Namun, kali ini kami akan lebih memperhatikan beberapa hubungan bilateral antara Indonesia dan negara-negara lain. Nah, berikut ini beberapa contoh hubungan bilateral di Indonesia:

1.Hubungan bilateral antara Indonesia dan Amerika Serikat

Bahkan, bahkan sebelum Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1945, kerja sama antara Indonesia dan Amerika Serikat telah berlangsung lama.

Ciri khas hubungan diplomatik antara kedua negara adalah bahwa masing-masing negara memiliki kedutaan.

Hubungan bilateral juga ada di berbagai bidang seperti politik, pertahanan dan keamanan, perdagangan, investasi, pariwisata, pengembangan, energi, lingkungan, keamanan pangan, urusan maritim, pasukan perdamaian, pendidikan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan dialog antaragama.

Mungkin hubungan bilateral yang paling berkesan antara Indonesia dan Amerika Serikat adalah peluncuran kedua negara dari Kemitraan Komprehensif AS-AS pada tahun 2010.

2.Hubungan bilateral antara Indonesia dan Arab Saudi

Indonesia memiliki populasi Muslim terbesar di dunia. Ini membuat Indonesia memiliki hubungan bilateral yang baik dengan Arab Saudi.

Bagaimana ini terjadi adalah karena salah satu kewajiban umat Islam adalah untuk melanjutkan ziarah, yang hanya dapat dilakukan di Arab Saudi. Selain itu, umat Islam beribadah di negara ini setiap bulan.

Kerja sama antara Indonesia dan Arab Saudi terutama melibatkan Ha dan ziarah haji. Namun, di sisi lain, ada banyak kerja sama bilateral antara Indonesia dan Arab Saudi, seperti di bidang pendidikan.

Banyak pertukaran pelajar telah terjadi antara kedua negara. Selain itu, Indonesia dan Arab Saudi telah bekerja sama secara luas dalam menghilangkan aktivisme dan terorisme.

Penting untuk menghilangkan bahaya ekstremisme dan terorisme untuk mencapai perdamaian dunia.

Contoh Hubungan Multilateral Indonesia

Selain menjalin hubungan bilateral, Indonesia juga membutuhkan hubungan multilateral untuk mendukung pencapaian tujuan pembangunan nasional. Nah, berikut ini beberapa contoh hubungan multilateral Indonesia dalam hubungan internasional:

1.Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB)

Indonesia bergabung dengan PBB pada 28 September 1950, menjadi anggota penuh ke-60. Partisipasi Indonesia dalam Perserikatan Bangsa-Bangsa pada waktu itu didukung penuh oleh para anggotanya.

Indonesia secara aktif berpartisipasi dalam kegiatan PBB. Sebuah contoh peran Indonesia di ASEAN dan PBB adalah pembentukan Satuan Tugas Eagle Air, yang bergabung dengan pasukan penjaga perdamaian PBB untuk membantu membangun perdamaian di seluruh dunia.

Indonesia telah mengirim setidaknya delapan Pasukan Eagle Air setidaknya delapan kali. Yang pertama adalah pada tahun 1957, menjaga perdamaian di negara Mesir.

2.Asia Pacific Economic Community (APEC)

Indikator kemajuan suatu negara adalah kemajuan sektor ekonominya. Sebagai salah satu negara merdeka di dunia, tentu saja, Indonesia juga harus mengembangkan ekonomi negara untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia.

Salah satu upaya Indonesia dalam bidang ini adalah menjaga hubungan multilateral dengan negara-negara di kawasan Asia-Pasifik dalam konteks APEC.

APEC adalah forum kerja sama internasional di bidang ekonomi. Melalui forum ini, kerja sama ekonomi antar negara di kawasan Asia-Pasifik telah diperkuat, sehingga kemajuan ekonomi dapat didistribusikan secara merata ke seluruh wilayah.

Kerja sama ini pada akhirnya akan berkembang ke bidang lain yang tetap terkait erat dengan bidang ekonomi.

Peran Indonesia dalam APEC sendiri sangat penting. Setidaknya Indonesia telah dua kali menjadi ketua APEC dan menjadi tuan rumah KTT APEC.

Konsep dan pola hubungan internasional

Model kolonialisme, yaitu hubungan antar negara dalam bentuk eksploitasi dan dominasi antara negara terjajah dan terjajah. Model hubungan ini lahir dari sistem kapitalis rakus.

Changliang menjajah negara-negara lain untuk kepentingan ekonomi dan geopolitik. Mengejar kendali regional atas kekayaan adalah esensi dari kolonialisme.

Model ketergantungan, yaitu hubungan antar negara yang nasibnya bergantung pada kebijakan negara lain.

Model ini biasanya terjadi dalam hubungan antara negara-negara maju dan berkembang, antara negara-negara Dunia Pertama dan negara-negara Dunia Ketiga, dan antara negara-negara Utara dan Selatan.Di negara-negara ini, negara-negara miskin digantikan oleh yang lebih kaya. Negara menyediakan pinjaman modal. Ketergantungan berasal dari negara kaya.

Model kesetaraan, yaitu, hubungan yang sama antar negara, dilakukan untuk mencapai tujuan bersama. Dalam hal ini, tidak ada negara superior atau bawahan.

Para pihak dalam hubungan ingin sejahtera satu sama lain. Pola hubungan ini biasanya dibentuk oleh tingkat hubungan antar negara atau nasib yang sama.

Dari ketiga model ini, model ketiga adalah tipe ideal dan telah dipromosikan sebagai model dominan dalam hubungan internasional kontemporer.

Pola ekstrem seperti ketergantungan dan kolonialisme terus-menerus didorong ke permukaan bumi untuk menghilangkannya.

Namun, pada kenyataannya, hubungan yang sama tidak pernah sepenuhnya sama. Selama levelnya tidak ekstrem, model hubungan internasional dapat dianggap setara.

Sarana hubungan internasional

Dari model, kita beralih ke sarana hubungan internasional. Setidaknya empat alat sering disebutkan dalam penelitian global, termasuk:

Diplomasi adalah sarana hubungan internasional untuk politik nasional dalam konteks hubungan internasional. Di bidang diplomasi, gerakkan kekuatan dan upaya untuk mencapai tujuan nasional.

Untuk negara lain, diplomasi dilakukan dengan terlebih dahulu menentukan apakah kepentingan nasional suatu negara konsisten atau tidak sesuai dengan kepentingan negara lain.

Proses diplomatik dapat diakhiri dengan konsensus, kesepakatan melalui sinergi atau persyaratan, atau pembagian.

Propaganda adalah pekerjaan sistematis yang dirancang untuk memengaruhi pikiran, emosi, dan perilaku kelompok untuk memenuhi kepentingan masyarakat daripada pemerintah.

Advokasi belum cocok dengan konflik kepentingan. Dengan kata lain, manfaat menjadi target utama adalah minat orang-orang yang propaganda.

Perdagangan adalah sarana hubungan internasional untuk memperoleh manfaat ekonomi antara pihak-pihak yang terlibat.

Perdagangan internasional biasanya terjadi karena suatu negara tidak dapat memproduksi dan mengkonsumsi semua kebutuhannya sendiri.

Kerja sama dalam bentuk perdagangan adalah solusi praktis dan bermasalah, karena berisiko menimbulkan ketimpangan dan ketergantungan.

Militer, ini adalah cara untuk melakukan hubungan internasional melalui latihan militer bersama di bawah pertahanan negara diplomatik yang diperkuat.

Pelatihan militer bersama juga merupakan bentuk kesepakatan untuk mengantisipasi serangan yang mungkin menyerang para pihak.

Jika satu pihak diserang, yang lain akan membantu. Bantuan bisa dalam bentuk tentara yang diturunkan pangkatnya atau penyediaan perlengkapan militer.

Dari beberapa model dan metode yang disebutkan di atas, kita sudah bisa menebak bahwa pembentukan hubungan internasional adalah karena mereka sangat penting bagi pihak-pihak terkait. Apa pentingnya hubungan dan kerja sama internasional?

Makna hubungan internasional

Ada prinsip bahwa hubungan antar bangsa muncul karena kebutuhan. Mirip dengan interaksi sosial yang muncul dari kebutuhan manusia sebagai hewan sosial.

Poin-poin berikut adalah hasil dari menentukan makna atau signifikansi hubungan internasional. Arti hubungan internasional meliputi:

  • Menjamin kelangsungan hidup negara di hadapan negara lain.
  • Membangun solidaritas dan rasa hormat di antara bangsa-bangsa.
  • Berikan peluang partisipasi untuk mencapai dan menjaga perdamaian dunia.
  • Berikan peluang untuk membantu negara-negara tertindas lainnya.
  • Membangun hubungan terbuka dengan negara lain yang menginginkan bantuan ketika ditindas.
  • Menyelesaikan konflik antar negara.
  • Posisi negara secara strategis dalam aliansi dengan negara lain.
  • Dapat dilihat dari poin-poin di atas bahwa negara-negara yang belum menjalin hubungan internasional dengan negara-negara lain akan cenderung terisolasi atau terisolasi. Namun, jika diplomat dari satu negara tidak memiliki status negosiasi strategis, maka negara yang mereka percayai mungkin dikuasai oleh negara lain.

Di era globalisasi, hubungan internasional tumbuh. Negara-negara bangsa sekarang hidup dalam kondisi saling ketergantungan dengan negara-negara lain.

Produsen telepon seluler membutuhkan pasar untuk menjual produk mereka, jika tidak ekonomi akan runtuh. Negara-negara bangsa saat ini hidup dalam sistem internasional yang saling tergantung.

HUBUNGAN INTERNASIONAL