Pengertian Akuntansi Secara Umum, Fungsi, Manfaat, dan Tujuannya | Terbaru 2019

Pengertian Akuntansi Secara Umum Adalah

Akuntansi adalah proses pencatatan transaksi keuangan yang berkaitan dengan bisnis. Proses akuntansi termasuk meringkas, menganalisis, dan melaporkan transaksi-transaksi ini kepada lembaga pengawas, regulator, dan entitas penagihan pajak.

Laporan keuangan yang digunakan dalam akuntansi adalah ringkasan singkat dari transaksi keuangan selama periode akuntansi, meringkas operasi perusahaan, posisi keuangan, dan juga arus kas(cash flow).

Akuntansi adalah salah satu fungsi utama untuk hampir semua bisnis. Ini dapat ditangani oleh pemegang buku atau akuntan di sebuah perusahaan kecil, atau oleh departemen keuangan yang cukup besar dengan lusinan karyawan di perusahaan besar.

Akuntansi Biaya

Laporan yang dihasilkan oleh berbagai aliran akuntansi, seperti akuntansi biaya dan akuntansi manajerial, sangat berharga dalam membantu manajemen membuat keputusan bisnis yang terinformasi.

Laporan keuangan yang merangkum operasi, posisi keuangan, dan arus kas perusahaan besar selama periode tertentu adalah laporan singkat dan konsolidasi berdasarkan ribuan transaksi keuangan individu.

Akibatnya, semua penunjukan akuntansi adalah puncak dari tahun studi dan pemeriksaan ketat dikombinasikan dengan jumlah minimum tahun pengalaman akuntansi praktis.

Pengertain Akuntansi Menurut Para Ahli

Pengertian Akuntansi Secara Umum

Dalam bahasa berbasis Wikipedia, konsep akuntansi adalah interpretasi keuangan perusahaan untuk mengukur dan menggambarkan kepastian informasi tentang modal masuk dan keluar perusahaan.

1. Pengertian Akuntansi Menurut AICPA

Menurut American Institute of Certified Public Accountants (AICPA), akuntansi didefinisikan sebagai seni merekam, mengklasifikasikan, dan meringkas mata uang, transaksi, dan peristiwa yang biasanya bersifat finansial (termasuk interpretasi hasil).

Singkatnya, konsep akuntansi adalah sistem bisnis yang membahas keuangan dan bagaimana uang digunakan dan digunakan. Oleh karena itu, akuntansi sangat penting sebagai analisis untung rugi dalam bisnis.

2. Pengertian Akuntansi Menurut AAA

Menurut definisi dari American Accounting Association (AAA), konsep akuntansi adalah sistem pengakuan dan pengukuran yang menyediakan informasi ekonomi dan laporan penilaian. Littleton menjelaskan bahwa tujuan akuntansi adalah untuk menghitung beban kerja atau biaya hasil yang dicapai secara teratur.

3. Pengertian Akuntansi Menurut ABP

Menurut pernyataan Accounting Principle Board (APB). 4 Dalam Smith Skousen, akuntansi adalah kegiatan layanan yang dirancang untuk memberikan informasi kuantitatif, terutama yang pengambilan keputusan secara ekonomi, yang merupakan pilihan logis antara tindakan alternatif.

4. Arnold

Menurut Arnold, akuntansi adalah sistem yang menyediakan informasi (terutama informasi keuangan) kepada mereka yang harus membuat keputusan dan mengendalikan pelaksanaan keputusan itu.

5. Suparwoto L

Menurut Suparwoto L, konsep akuntansi adalah sistem untuk menghitung dan mengelola transaksi keuangan dan memberikan hasil manajemen kepada pihak internal dan eksternal dalam bentuk informasi.

Pihak eksternal termasuk investor, kreditor pemerintah, serikat pekerja, dll.

6. C. West Churman

Menurut C. West Churman, konsep akuntansi adalah pengalaman tertulis yang berguna untuk membuat keputusan, dan pengalaman penting untuk membuat pilihan.

7. Charles T. Horngren dan Walter T. Harrison

Menurut Charles T. Horngren dan Walter T. Harrison, konsep akuntansi adalah sistem informasi yang mengukur hubungan bisnis, memproses data menjadi laporan, dan mengkomunikasikan hasil kepada pengambil keputusan.

8. Littleton

Menurut Littleton, konsep akuntansi adalah kegiatan yang dirancang untuk melakukan perhitungan rutin antara biaya (upaya) dan hasil (pencapaian). Definisi ini adalah inti dari teori akuntansi dan referensi untuk mengukur penelitian akuntansi.

9. Warren

Menurut Warren, Konsep akuntansi adalah sistem informasi yang menghasilkan laporan tentang kegiatan ekonomi dan status perusahaan kepada pihak yang berkepentingan.

10. Paul Grady

Akuntansi adalah badan pengetahuan dengan fungsi organisasi yang mengatur, primal, jujur, analitis, dan menafsirkan semua peristiwa dan transaksi dan analisis keuangan yang akan terjadi dalam kegiatan akuntansi untuk menyediakan semua informasi pelaporan yang diperlukan oleh manajemen dan Tanggung jawab untuk mendapatkan kepercayaan.

11. Kieso dan Weygandt

Akuntansi adalah sistem informasi yang dimulai dengan mengklasifikasikan, merekam, dan mengkomunikasikan semua peristiwa ekonomi suatu organisasi atau perusahaan kepada mereka yang tertarik pada informasi itu.

12. Menteri Keuangan

Akuntansi adalah proses mengumpulkan, menganalisis, mengklarifikasi, mencatat, melaporkan, dan meringkas transaksi keuangan dari unit ekonomi untuk memberikan informasi keuangan kepada mereka yang membutuhkannya dan menggunakannya untuk membuat keputusan.

13. Dr. M.Gede

Akuntansi adalah seni ilmu rekaman dalam ilmu terapan, yang mencatat secara terus menerus sesuai dengan aturan dan sistem, pengolahan dan analisis catatan-catatan ini dapat diatur dalam bentuk laporan keuangan sebagai alat bagi perusahaan atau lembaga untuk meminta pertanggung jawaban pekerjaan mereka.

14.Accounting Principle Board

Akuntansi adalah kegiatan atau peristiwa layanan yang menyajikan informasi kuantitatif dalam bentuk tolok ukur substantif dari entitas ekonomi yang digunakan untuk membuat keputusan ekonomi ketika memilih pilihan kebijakan ekonomi yang harus diambil.

Fungsi Akuntansi

Pengertain Akuntansi Menurut Para Ahli

Fungsi utama akuntansi(the accountant) adalah sebagai media informasi, terutama informasi keuangan suatu organisasi atau perusahaan, karena laporan ekonomi dapat diperoleh dari informasi ini, dari mana kita dapat menemukan status ekonomi organisasi atau badan usaha dan memahami perubahan yang telah terjadi dalam organisasi.

Akuntansi dapat memberikan sejumlah besar informasi data kuantitatif. Pembuat keputusan memerlukan informasi tentang status keuangan suatu organisasi atau perusahaan ketika merumuskan kebijakan ekonomi untuk pihak di luar organisasi atau pihak di luar organisasi atau badan usaha.

Akuntansi dapat menjadi alat yang dapat menjelaskan segala sesuatu yang terjadi di suatu perusahaan, terutama jika itu berkaitan dengan keuangan perusahaan.

Dapat disimpulkan bahwa dua jenis informasi yang berkaitan dengan pemrosesan akuntansi dapat disediakan. Yang pertama adalah informasi tentang nilai perusahaan, dan yang kedua adalah informasi tentang laba dan rugi perusahaan.

Dua Informasi Tersebut Berguna untuk sebagai berikut :

  • Ketahui berapa banyak laba dan rugi yang dimiliki perusahaan dalam periode tertentu.
  • Memahami laba bersih perusahaan setelah dikurangi biaya operasi.
  • Memahami modal perusahaan dan skala investasi yang terkait dengan laba perusahaan.
  • Sebagai sarana bagi perusahaan untuk mencari dana tambahan untuk ekspansi bisnis.
  • Sebagai media untuk menghitung jumlah pajak yang harus dibayar perusahaan.
  • Sebagai cara memberikan informasi kepada investor pasar saham, mereka dapat mendaftarkan saham perusahaan di pasar saham.
  • Sebagai cara bagi perusahaan untuk mengambil keputusan untuk kebutuhan perusahaan di masa depan.

Dari konsep akuntansi, ini melibatkan sistem pelaporan keuangan, termasuk laba rugi perusahaan. Oleh karena itu, karena fitur-fitur tertentu, akuntansi mutlak diperlukan dalam bisnis:

1. Menganalisa dan Menafsirkan

Menganalisis dan menafsirkan data keuangan. Data keuangan dari proses analitis kemudian ditafsirkan dengan cara yang mudah dipahami untuk membantu menilai status keuangan dan profitabilitas operasi bisnis.

Selain itu, hasil analisis digunakan untuk menyiapkan kebijakan untuk rencana masa depan dan rencana pengembangan.

2. Membuat Ringkasan

Aktivitas agregasi ini melibatkan penyajian data rahasia dan memberikan hasil yang dapat dipahami dan bermanfaat bagi pengguna laporan akuntansi internal dan eksternal.

3. Mengklasifikasi

Selain itu, fungsi akuntansi yang sama pentingnya adalah klasifikasi yang terkait dengan analisis sistematis semua data yang direkam. Klasifikasi ini memudahkan untuk mengelompokkan transaksi atau jenis entri.

4. Recording Report

Mencatat atau merekam catatan transaksi secara sistematis dan kronologis adalah fungsi utama akuntansi. Catatan transaksi kemudian dikirim ke Buku Besar Akun sampai akun akhir akhirnya siap untuk mengidentifikasi laba dan rugi bisnis pada akhir periode akuntansi.

5. Melindungi Properti dan Aset

Fungsi akuntansi selanjutnya adalah menggunakan metode yang tepat untuk menghitung penyusutan aktual suatu aset dan menerapkannya pada aset tertentu.

Semua konsumsi aset yang tidak sah akan menyebabkan kebangkrutan. Oleh karena itu, sistem akuntansi dirancang untuk melindungi aset properti dan komersial dari penggunaan yang tidak sah.

6. Mengkomunikasikan Hasil

Fungsi akuntansi berikutnya adalah untuk mengkomunikasikan hasil dan transaksi catatan ke semua pihak yang tertarik pada bisnis tertentu. Misalnya, investor, kreditor, karyawan, lembaga pemerintah, peneliti dan lembaga lainnya.

7. Meeting Legal

Fungsi akuntansi juga terkait dengan desain dan pengembangan sistem. Misalnya, sistem yang memastikan pencatatan dan pelaporan hasil selalu mematuhi persyaratan hukum.

Sistem akan diminta untuk mengaktifkan kepemilikan atau otorisasi untuk mengirimkan berbagai pernyataan, seperti pengembalian pajak penjualan, pengembalian pajak, dan sejenisnya.

Manfaat Akuntansi di dalam Bisnis

Pengertian Akuntansi Menurut AAA

Itu tidak hanya mencakup teknik pembukuan untuk mencatat transaksi. Manfaat akuntansi cukup penting untuk bisnis yang akan berdampak signifikan pada pengembangan bisnis.

Beberapa manfaat akuntansi meliputi:

  • Sebagai alat kontrol dan kontrol finansial
  • Sebagai alat penilaian perusahaan
  • Menjadi dasar untuk mengalokasikan sumber daya

Tujuan Akuntansi

Fungsi Akuntansi

Tujuan umum akuntansi adalah untuk mengumpulkan dan melaporkan informasi tentang keuangan perusahaan, kinerja, kondisi keuangan dan arus kas. Informasi ini akan digunakan kemudian sebagai dasar untuk membuat keputusan ekonomi.

Jika dirinci, ada beberapa tujuan akuntansi, termasuk:

1. Tujuan Akuntansi Secara Khusus

Secara khusus, tujuan akuntansi adalah untuk memberikan informasi dalam bentuk laporan yang mencakup kondisi keuangan, hasil operasi, dan perubahan lain dalam status keuangan, dan tunduk pada prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP).

2. Tujuan Akuntansi Secara Umum

  • Memberikan informasi tentang keuangan, aset, dan kewajiban perusahaan.
  • Memberikan informasi tentang perubahan berbagai sumber ekonomi (bersih) perusahaan.
  • Memberikan informasi keuangan perusahaan untuk membantu memperkirakan potensi keuntungan perusahaan.
  • Memberikan informasi tentang perubahan berbagai sumber ekonomi perusahaan (aset, utang, dan modal).
  • Memberikan informasi tambahan terkait dengan laporan keuangan untuk membantu melaporkan pengguna.

3. Tujuan Akuntansi Secara Kualitatif

Tujuan kualitatif akuntansi meliputi:

  • Memberikan informasi yang relevan
  • Mengkomunikasikan informasi yang telah membuktikan keaslian dan validitasnya.
  • Pihak-pihak yang berkepentingan dapat memahami informasi yang disampaikan.
  • Menyerahkan laporan keuangan untuk menguntungkan semua pihak yang terlibat dalam kegiatan perusahaan.
  • Memberikan informasi perdagangan waktu-nyata atau berikan sesegera mungkin.
  • Informasi yang disampaikan sesuai dengan Standar Akuntansi Umum (GAAP) dan dapat dibandingkan.
  • Penyampaian laporan keuangan harus lengkap dan sesuai dengan standar pengungkapan laporan keuangan.

Bidang-Bidang Akuntansi di dalam Bisnis

Akuntansi Keuangan

Setelah memahami implikasi akuntansi bisnis, ada beberapa bidang-bidang akuntansi bisnis yang penting dan perlu dipahami. Berikut adalah beberapa bidang akuntansi:

1. Akuntansi Biaya

Akuntan ini digunakan untuk mengontrol anggaran atau anggaran perusahaan. Kuncinya adalah mengurangi penggunaan dana perusahaan, bahkan jika dana ini sudah dianggarkan.

Tugas dalam bidang akuntansi ini adalah untuk menekankan penggunaan dan penentuan biaya dan untuk mengendalikan biaya-biaya ini di perusahaan industri.

2. Akuntansi Keuangan

Bidang akuntansi ini melibatkan pencatatan reguler transaksi keuangan perusahaan sebagai sumber informasi yang berguna untuk manajemen, pemilik perusahaan dan kreditor.

Seringkali, hampir semua perusahaan menggunakan akuntansi keuangan sebagai bentuk pelaporan pendanaan perusahaan.

Akuntansi keuangan ini mencakup pencatatan semua transaksi di perusahaan tanpa terkecuali dan menghasilkan laporan berkala yang memberikan informasi penting dan berguna bagi pemilik perusahaan dan investor yang tertarik dengan kinerja perusahaan.

3. Pemeriksaan Akuntansi atau Auditing

Di bidang akuntansi ini, melibatkan memeriksa laporan keuangan untuk menemukan keaslian dan keaslian laporan. Bidang ini biasanya tidak digunakan dalam mengembangkan bisnis. Audit sangat penting untuk menemukan korupsi di perusahaan.

4. Akuntansi Perpajakan

Bidang akuntansi, yang melibatkan pelaporan pajak keuangan perusahaan. Akuntansi pajak itu penting dan merupakan pertimbangan terkait konsekuensi transaksi perusahaan.

5. Akuntansi Budgeter

Seperti namanya, akuntan ini digunakan untuk mengembangkan anggaran perusahaan untuk rencana menggunakan dana selama periode waktu tertentu.

6. Akuntansi Organisasi Nirlaba

Tidak semua perusahaan menerapkan bidang akuntansi ini karena tujuannya adalah untuk merencanakan anggaran daripada menghasilkan laba. Misalnya, seperti dana CSR perusahaan, ini termasuk hasil akuntansi organisasi nirlaba.

7. Akuntansi Manajemen

Akuntansi manajemen adalah bidang akuntansi yang menggunakan data historis dan data perkiraan untuk membantu perencanaan manajemen operasi perusahaan di masa depan.

Demikianlah penjelasan lengkap tentang konsep akuntansi, tujuan, fungsi, manfaat dan area bisnis. Harapan akan membantu dan meningkatkan wawasan Anda.

Tinggalkan komentar