Contoh Resensi Film Terbaru | 5 Cm & Laskar Pelangi

CONTOH RESENSI FILM TERBARU – Resensi adalah artikel yang membahas sebuah karya, baik itu buku, lagu, atau film. Resensi sendiri dapat menjelaskan kepada publik jenis pekerjaan apa yang ingin mereka hadapi. Selain itu, pengulas dapat menggambarkan kelayakan audiensi publik atas pekerjaan tersebut.

Khususnya dalam artikel ini, kita akan membahas ulasan film, terutama dalam hal penulisan. Diskusi berlangsung, sehingga kami memahami penulisan teknis yang tepat dari ulasan film.

Dengan memahami pengetahuan teknis dalam menulis suatu resensi, Anda dapat mengharapkan pembaca untuk menulis ulasan/resensi film dengan tepat sehingga pembaca dapat memberikan informasi tentang narasi film yang direkomendasikan dan tingkat kelayakan untuk menonton film.

CONTOH RESENSI FILM TERBARU

CONTOH RESENSI FILM TERBARU

Resensi adalah ulasan, evaluasi, atau diskusi karya, baik itu buku, film, atau karya lain. Konten, penampilan, elemen, kualitas bahasa dan manfaat bagi pembaca harus dipertimbangkan ketika mengevaluasi karya.

Unsur-unsur yang terkandung dalam resensi adalah judul ulasan, identitas pekerjaan yang akan ditinjau, pengantar, sifat atau isi resensi, kelebihan dan kekurangan, dan hasilnya.

Tidak Segila yang Kami Harapkan

Olehh : Wayan Diananto

Judul filmm : Gila Lu Ndro! (2018)

Sutradaraa : Herwin Novianto

Penulis Naskahh : Upi, Aline Djayasukmana

Produserr : Frederica

Produksii : Falcon Pictures

Pemainn : Indro Warkop, Tora Sudiro, Mieke Amalia, Maya Wulan, Beddu

Durasi : 1 jam 20 menit

Harapan untuk film “Crazy Lu Endro” tinggi! Terutama ketika saya menemukan sutradara Herwin Noviano.

Herwin melahirkan film terbaik Piala Maya 2016 “Aisyah: Let Us Brothers” dan memenangkan Penghargaan Skenario Asli Terbaik FFI 2016.

Ruendro Gila! Menceritakan kisah Indro (Tora), yang dimarahi istrinya Nita (Mieke) larut malam tanpa informasi yang jelas.

Malam itu, Indereau diinterogasi oleh Nita. Indro mengaku pulang terlambat karena dia bertemu Indro Warkop. Para alien datang ke bumi untuk menemukan sumber kedamaian. Nita tidak bisa percaya ketika dia mendengar kisah suaminya.

Sebagai komedi satir, Crazy Rund! Mereka mencemooh berbagai masalah sosial di negara ini, mereka dituduh karyawan pekerja keras menjilati bos mereka, perwakilan orang yang sering tertidur ketika mereka bertemu, pengawas KPK, scammers di dunia maya, dan perempuan yang selalu benar.

Saya begitu sederhana dan terus terang sehingga kamera menyorot cangkir Nita, mengatakan bahwa wanita selalu benar, foto-foto suasana pertemuan Senayan, dan adegan seorang ibu menabrak penjual buah di taman kota.

Ilustrasi terlalu berukuran film. Ini adalah masalah dengan film “Crazy Ruend”! Asal Film ini terlalu sibuk untuk menekankan masalah sosial dan memperlakukan dirinya sendiri sebagai komedi satir.

Akibatnya, ia lupa fungsi sebenarnya dari drama pendek itu, yang membuat penonton tertawa. Sepanjang film, Anda dapat mengandalkan adegan keras di jari-jari Anda.

Momen menarik sebenarnya datang dari suporter, pembalap bemo (Beddu) dan ibu yang kompleks (Maya).

Adegan seorang ibu yang rumit berdebat dengan orang gila di pinggir jalan benar-benar lucu.

Keaktifannya mengingatkan saat Putri Syahrini berinteraksi dengan pelayan restoran steak (Chika Jessica) dari Pengawal Ugaru. Tanpa Beddu dan Maya, Lu Ndro gila! Mungkin tidak terlalu gila.

RESENSI FILM 5CM

RESENSI FILM 5CM
  • Judul Filmm : 5cm
  • Sutradaraa : Rizal Mantovani
  • Produserr : Sunil Soraya
  • Genree : Drama
  • Pemerann : Herjunot Alii, Fedi Nuril, Denny Sumarrgo, Raline Shah, Igor Saykoji, Pevita Pearce
  • Tanggal Riliss : 12 Desember 2012
  • Bahasaa : Indonesia

SINOPSIS FILM 5CM

Kelima remaja telah berkencan untuk waktu yang lama, sampai suatu hari, lima dari mereka bosan dengan persahabatan ini, dan akhirnya mereka memutuskan untuk putus untuk jangka waktu tertentu dan berjanji untuk tidak berkomunikasi satu sama lain selama tiga bulan.

Tetapi setelah tiga bulan berpisah, mereka merasakan banyak keinginan. Selama perpisahan singkat, mereka menemukan beberapa perubahan yang menjadikan mereka kehidupan yang lebih baik.

Akhirnya, mereka memutuskan untuk bertemu lagi dan merayakan pertemuan itu lagi dengan mendaki ke puncak tertinggi Jawa Semeru.

Perjalanan mereka ke puncak Semeru dan mengibarkan bendera merah putih adalah pada 17 Agustus. Jadikan lima anak muda ini lebih menyukai perjalanan Indonesia. Banyak rintangan mencegah mereka bergerak maju.

RESENSI

Kisah ini menceritakan lima nama yang dimainkan oleh Fedi Nuril, Arial (diperankan oleh Denny Sumargo), Zafran (Herjunot Ali), Zafran (Herjunot Ali), Riani (Raline Shah) dan Ian (diperankan oleh Igor “Saykoji”) Untuk persahabatan antara orang-orang muda Gentayang.

Film ini didasarkan pada novel Donny Dhirgantoro 5CM. Peninjau adalah peninjau film dan oleh karena itu tidak ada hubungannya dengan novel. Dari film.

Terjadinya humor, perilaku, dan percakapan dapat dianggap sebagai apa yang terjadi setiap hari di dunia nyata, tetapi masih ada beberapa bagian yang tidak cocok untuk dunia nyata.

Riani, dirinya seorang wanita, selalu menjadi bagian dari perlindungan temannya. Mereka berlima telah lulus dari perguruan tinggi, tetapi hanya Ian yang tidak lulus. Ian sibuk dengan hal-hal lain, seperti bermain game, menonton “film biru”, dan menikmati makan mie di malam hari.

Hal unik tentang wanita paling cantik ini adalah ketika dia makan mie bersama teman-temannya, dia selalu meminta sup mie kepada teman-temannya.

Arial, yang memiliki tubuh olahraga, selalu gugup ketika dia bertemu wanita lain, dan dia tidak akan lupa membawa kecap ketika makan mie di warung.

Zafran tidak diragukan lagi unik dan unik, dia puitis dan menyukai saudaranya Arial yang disebut Dinda. Hubungan antara keduanya selalu datar, tetapi ada hubungan jalan.

Genta, seorang pekerja keras yang bekerja di perusahaan bersama Riani, diam-diam menyukai Riani, tetapi bahkan jika mereka sudah lama mengenalnya, mereka tidak bisa mengungkapkan perasaannya.

RESENSI FILM LASKAR PELANGI

RESENSI FILM LASKAR PELANGI

Pemain : Ikal (Zulfani), Zulkarnaen (Slamet Rahardjo), Istri Pak Harfan (Jajang C.Noer), Ayah A Ling (Roby Tumewu), Kucai ( Yogi Nugraha), Syahdan (M. Syukur Ramadan), A Kiong (Suhendri), Mahar (Veris Yamarno), Ibu Ikal (Rieke Diah Pitaloka),Ikal Dewasa ( Lukman Sardi ), Lintang Dewasa (Ario Bayu), Lintang (Ferdian), Pak Mahmud (Tora Sudiro), Pak Bakri (Teuku Rifnu Wikana), Bapak Lintang (Alex Komang), Ibu Muslimah (Cut Mini), Pak Harfan (Ikranagara), Borek (Febriansyah), Trapani (Suharyadi), Harun (Jefry Yanuar), Sahara (Dewi Ratih Ayu), Flo (Marcella), A Ling (Levina) Bapak Ikal (Mathias Muchus)

Produserr : Mira Lesmana

Sutradaraa : Riri Riza

Durasii : 125 Menit

SINOPSIS FILM LASKAR PELANGI

Ini adalah film yang diadaptasi dari novel “Laskar Pelangi” karya Andrea Hirata. Diawali dengan Lukman Sardi (penduduk asli Pulau Belitung) di kota asalnya, Ikal. Dia mengantar sebuah kisah masa kecil di pulau itu, ini adalah kisah masuk pertamanya ke Sekolah Dasar Mohammedia.

Baca Juga: Sinopsis Novel Laskar Pelangi

Kelas baru diupayakan oleh dua guru berprestasi, bu Islamicah dan Mr. Harfan, sebuah sekolah yang membutuhkan pendirian sekolah yang harus memiliki 10 siswa. Hanya ada sembilan orang pada saat itu, dan Harun menyelamatkan anak yang ingin pergi ke sekolah sebagai siswa kesepuluh. Laskar Pelangi kemudian terdiri dari 10 siswa.

Lima tahun dihabiskan bersama istri-istri Muslim, Mr. Hafan dan Mrs. Muslim telah banyak bersama 10 anak Laskar Pelangi. Namun keunikan dan keistimewaan anak-anak ini membuat alur cerita lebih mengasyikkan.

Banyak cerita yang membuatku tertawa, seperti jatuh cinta dengan adegan keriting a-ling, hanya melihat tangan jantung a-ling mekar segera.

Ketika mahar meringkuk dengan nyanyian teratai, dan tarian anak-anak laskar dengan pelangi, ini adalah adegan yang membuat saya tertawa terbahak-bahak.

Saya pikir pemandangannya sangat tegang, karena lintangnya terlambat dalam kuis, karena buaya sedang dalam perjalanan, dia tidak bisa lewat.

RESENSI

Film ini menceritakan tentang bagaimana anak-anak berada di salah satu pulau terindah di Indonesia. Mereka harus bekerja keras untuk pergi ke sekolah.

10 cerita anak-anak dari Laskar Pelangi yang terus bekerja keras untuk mewujudkan impian dan persahabatan indah mereka yang menyelamatkan hidup orang.

Lebihnya: Saya pikir ini adalah film yang sangat bagus, diambil dari novel cerita anak-anak di Pulau Belitung, pulau paling indah di Indonesia. Film ini juga bisa mempromosikan pulau ini, negara yang memiliki pulau yang sangat indah. Alur ceritanya juga bagus, yang wajar untuk kepolosan 10 hari anak-anak Laskar Pelangi.

Kurangnya: Saya rasa film ini tidak ada. Namun, jika kita membaca novel, memang ada banyak adegan dalam film ini yang tidak muncul.

CONTOH RESENSI FILM TERBARU